Press "Enter" to skip to content

Taruhan Olahraga Judi Bola – Bisakah itu diperbaiki?

admin 0

Selama karir legendarisnya sebagai penulis olahraga, Grantland Rice mengucapkan banyak kata-kata bijak. Nasihat terbaik: “Tidak masalah jika Anda menang atau kalah; begitulah cara Anda bermain.”

Ini ganda untuk handicappers. Haralabos Voulgaris telah menghasilkan banyak uang dengan bertaruh pada permainan NBA. Skandal Tim Donaghy membuat Voulgaris mempertanyakan profesinya. Voulgaris mengatakan bahwa dia menghabiskan banyak waktu yang tidak sehat untuk mempelajari permainan yang telah dilakukan Donaghy, dan bagaimana dia memengaruhinya. Hal ini dilaporkan kepada Henry Abbott dari TrueHoop pada bulan Juni.

“Itu cukup mengganggu, dan itu membuatku berhenti bertaruh.”

Ada dua sisi gangguan. Gangguannya ada dua. Kedua industri telah terkena skandal seperti kasus Donaghy. Permainan tetap tidak dianggap sebagai olahraga atau perjudian. Ini adalah kejahatan.

Donaghy mengaku bersalah atas tuduhan federalĀ judi bola konspirasi dan penipuan kawat, serta mengirimkan informasi taruhan melalui perdagangan antarnegara. Biaya tidak berhubungan dengan memperbaiki permainan. Donaghy hanya mengaku menjual “informasi orang dalam”, yang dia lakukan untuk dua pertandingan NBA yang dia pimpin pada musim 2006-07. Jaksa mengatakan Donaghy juga memasang taruhan pada permainan yang dia kelola, dan Voulgaris adalah salah satu dari banyak orang yang percaya bahwa permainan itu telah diperbaiki.

Ini hanyalah yang terbaru dalam sejarah panjang dan menyedihkan penipuan taruhan yang telah mengotori halaman sejarah olahraga. Keempat kasus ini terkenal karena keterlibatan mereka dengan unsur kriminal dan manipulasi permainan yang terbukti.

1919: Anggota Gangster dan Chicago White Sox bersekongkol untuk melempar World Series. Major League Baseball melarang delapan anggota tim, termasuk Joe Jackson, seumur hidup.

1951: Empat pemain bola basket dari perguruan tinggi daerah New York didakwa atas kejahatan pencukuran poin. Kentucky Wildcats, yang merupakan juara NCAA tahun itu, diskors karena mencukur poin musim depan. Secara keseluruhan, 14 penjudi dan 20 pemain dihukum.

1981: Lima pebasket Boston College dinyatakan bersalah karena mencukur poin selama musim 1978-1979. Sembilan pertandingan diperbaiki. Anggota geng kejahatan Lucchese terlibat.

2005: Wasit sepak bola Jerman Robert Hoyzer mengaku mengatur pertandingan di Bundesliga kedua. Dia juga terkait dengan jaringan perjudian Kroasia yang terkait dengan kriminalitas terorganisir dan dijatuhi hukuman 29 bulan penjara. Dua dari 13 pertandingan yang sedang diselidiki dipastikan telah ditentukan oleh wasit atau pemain lain.

Ada kasus pengaturan skor lain yang telah dilaporkan, tetapi masih dalam penyelidikan. Tenis profesional adalah skandal paling serius selain dari investigasi Donaghy. Nikolay Davydenko masih dalam penyelidikan atas kekalahan default 2007 dari Martin Vassallo Arguello di Polandia. Davydenko adalah unggulan teratas untuk turnamen tersebut sementara Vassallo adalah No. 87. Betfair, bandar taruhan yang berbasis di London, menerima jumlah uang yang sangat tidak biasa untuk Arguello selama pertandingan ini. Semua taruhan dibatalkan.

Penyelidikan oleh ATP, dibantu oleh informasi Betfair dan taruhan lainnya, sejauh ini menemukan 45 pertandingan yang mencurigakan. Delapan di antaranya ada di Wimbledon. Lima pemain Italia telah diskors dan didenda sejauh ini. Davydenko tidak didakwa dan mempertahankan kepolosannya serta sesama pemainnya.

Penanganan NBA atas kasus Donaghy cukup berbeda dengan penyelidikan ATP. Wasit yang dipermalukan digambarkan oleh Komisaris David Stern sebagai pejabat nakal yang bertindak sendiri. Donaghy, bagaimanapun, telah membantah hal ini kepada penyelidik federal. Ini adalah olahraga di mana wasit sering dikritik karena pilih kasih dan di mana tim tampaknya sengaja kalah menjelang akhir musim untuk meningkatkan peluang mereka memenangkan draft lotre. Ahli teori konspirasi percaya bahwa Stern mengatur pengaturan permainan secara luas untuk memaksimalkan keuntungan liga.

Kontras lain ada antara skandal bola basket dan tenis. Ini adalah inti dari masalah ini. Betfair berbasis di negara di mana perjudian olahraga telah dilegalkan, diatur, dan dipraktikkan secara luas. Oposisi publik NBA yang kuat terhadap perjudian hanya mendorong undang-undang anti-permainan Amerika Utara lebih jauh ke bawah tanah.

Ini adalah lingkungan berbahaya yang dapat menyebabkan apa saja. Jika NBA tidak membuka sudut-sudut ini untuk penyelidikan yang adil dan menyeluruh, kredibilitasnya akan menurun dan penggemar olahraga dan penjudi mungkin mengalihkan perhatian mereka ke hal-hal lain – seperti yang mereka lakukan dengan tinju. Mr. Stern tidak akan membiarkan NBA mengalami nasib yang sama seperti Grantland Rice, yang pernah memuji olahraga ini kepada jutaan penonton.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *